Hubungan antara Jumat siang dengan susahnya mencari taksi

Hahaha..kalau dilihat judul dari blog ini kok lebih mirip judul penelitian yaa (jadi inget jaman skripsi). Tapi tujuan saya menulis ini bukan untuk bikin penelitian, tapi yaa mungkin bisa dibilang hampir-hampir mirip begitu lah. Saya menemukan suatu masalah (yang bagi saya cukup mengganggu) dan saya ingin menemukan jawabannya. Why?

Asal mula munculnya kalimat judul di atas adalah karena pengalaman pribadi saya akhir-akhir ini. Sejak married sama Mas Agung saya langsung menjadi pelanggan setia taksi dan mengoleksi beberapa nomor telepon pool taksi. Kenapa? Karna setelah married saya langsung hamil, dan saya ga boleh naik motor selama hamil.

Selain itu, kami ga punya supir, dan saya juga belum bisa nyetir sendiri. Ada sih supirnya mertua yang bisa aja dimintain tolong. Tapi ga enak ah minta dianter jemput terus. Saya khan dulu mandiri banget. Dulu itu, kemana-mana pasti bisa, ga usah ngerepotin orang untuk antar jemput, ga usah pusing-pusing nyari taksi, ga usah keluar uang lebih (yang jumlahnya lumayan) untuk bayar taksi.

Tapi yaa mau gimana lagi. Namanya juga wanita hamil. Serba beresiko. Apalagi untuk naik motor. Dilarang banget dah! Yang takutnya jatuh lah, takut keguguran lah, takut perginya kejauhan lah, dan bla bla bla..

Oke, kita kembali lagi ke topik awal. Walaupun saya hamil, bukan berarti saya ga pergi keluar rumah sama sekali. Khan saya tetep butuh hiburan di luar rumah, hehe. Maksud saya, saya harus kontrol ke dokter kandungan sebulan sekali yang kebetulan prakteknya Jumat sore. Kadang-kadang saya juga ngidam pengin tidur di kasur kamar saya yang lama, dan saya baru bisa pergi hari Jumat (klo Jumat, malamnya Mas Agung bisa jemput saya di rumah orang tua saya, tanpa khawatir kemalaman sampai rumah, kan besoknya libur).

Setelah bayi saya lahir, saya udah prepare untuk ambil dokter anak yang prakteknya Sabtu. Biar bisa dianter sama Mas Agung, jadi ga usah pusing-pusing lagi nyari taksi (sekalian jalan-jalan wiken tentunya =p).

Tapi yaah, entah kenapa, saya seringkali punya urusan di hari Jumat, yang membuat saya (teteup) harus memesan taksi untuk transportasi saya. Dari mulai yang penting, sampai yang ga penting (kembali ke urusan ngidam pengen tidur di kasur sendiri, hhe).

Apalagi sekarang udah ada anak saya yang masih batita. So, pasti bakalan lebih repot kalo saya naik angkot. Pengin sih dicoba, tapi mesti ada yang nemenin dulu kali ya. Jadi klo tiba-tiba Dika rewel di angkot, saya ga malu sendirian. Hehe, kok malah itu alesannya =p

Saya memang lebih sering pesan taksi ke pool terdekat dengan telepon pagi-pagi. Biar bisa disiapin taksinya sama mereka. Tapi terkadang saya juga terpaksa harus memesan mendadak. Dan itu lumayan ngerepotin lho.

Sebenernya bisa aja saya cari taksi yang lalu lalang di depan rumah, mengingat di depan rumah saya jalan raya. Tapi entah kenapa, kalau hari Jumat itu kok mendadak sepi ya. Ga ada yang lewat atau mangkal di bengkel depan rumah, satupun. Lalu saya coba menghubungi pool langganan. Dan jawabannya, selalu ditolak. Dibilangnya udah kosong, udah keluar semua, dan saya disuruh menghubungi call center pusat. Ini dia masalahnya.

Kalau hari-hari biasa, call center selalu gampang dihubungi. Namanya juga call center, pasti linknya banyak. Ga cuman dua atau tiga doang. Nah entah kenapa, di setiap hari Jumat, itu selaluuuuu sibuk. Nada di telepon selalu “tuuut…tuuut…tuuut” atau “tulalit tulalit” atau “nomor yang anda hubungi sedang sibuk”. Hoalahh..masa semua link sibuk sih.

Akhirnya saya ga menyerah dong. Saya masih punya stok nomor telepon taksi armada lain. Saya coba hubungi satu-satu, dan hasilnya….nihil. Boro-boro dapet taksi, ngomong sama operatornya aja ga. Bahkan saya agak menyerah dengan menghubungi salah satu pool taksi di dekat pintu tol terdekat dari rumah. Armada taksi “KP” yang sebenarnya jadi pilihan terakhir saya. Karna saya ga terlalu suka sama taksinya. Banyak yang ga terawat dan supirnya suka ugal-ugalan (khusus untuk pool di dekat pintu tol itu lho. Kalo pool cabangnya mungkin better).

Ternyata, armada taksi “KP” itu juga ga ada yang available. Semuanya keluar. Ckckckck.. Kemana sih gerangan para taksi-taksi itu di Jumat siang? Apa sedang gentayangan di seantero Jabodetabek? Atau semua karyawan yang istirahat siangnya lebih panjang di hari Jumat memilih untuk makan siang di luar dan bikin taksi sibuk mengantar mereka?

Sampai akhirnya pada hari ini saya menemukan jawabannya. Kebetulan hari ini Kin mau ke dokter mata di rumah sakit Mitra Keluarga, Bekasi Barat. Mumpung Mas Agung mau ke Mitra, saya kepengin main ke rumah orang tua saya. Nanti sorenya saya nyusul Mas Agung ke Mitra.

Sebenarnya rencana ini mendadak. Baru tercetus hari ini jam 11 siang. Mengingat pengalaman saya di Jumat-Jumat sebelumnya tentang susahnya mencari taksi di Jumat siang. Saya pun langsung saat itu juga, jam 11 teng, telepon pool taksi langganan di dekat rumah.

Ternyata jawabannya sama lho, semuanya keluar. Padahal khan saya pesan untuk jam 1. Masa sih ga bisa disimpenin satu taksi buat saya nanti jam 1. Atau dipesenin lah yang masih di dekat pool untuk jemput saya jam 1.

Akhirnya saya disuruh menghubungi call center pusat. Dan…lagi-lagi saya harus memencet nomor teleponnya berkali-kali, karena selalu sibuk dan hanya dijawab mesin operator. Setelah entah keberapa kalinya saya memencet nomor call center, akhirnya dijawab juga deh sama suara manusia asli, bukan suara mesin. Thanks God!

Saya pun langsung memesan untuk jam 1 siang. Karena saya sudah langganan, cukup menyebutkan nomor telepon saya, mereka langsung ketemu data alamat rumah saya. Jadi proses pemesanan selesai dengan cepat. Saya pun segera mandi dan siap-siap.

Jam setengah 1 pas saya sudah rapi dan cantik (hahay..). Mas Agung juga udah dipakein kaos kaki, sepatu, plus jaket. Lagi asik digendong Mba Tinah (asisten rumah tangga saya). Pokoknya semua sudah siap deh. Kamar udah dikunci, tv udah dimatiin, lampu luar udah dinyalain, tinggal cap cus aja dah. Saya sengaja siap jam setengah 1, karna biasanya taksi yang dipesan datang 15 menit lebih awal.

Waktu sudah menunjukkan pukul 1 tepat. Tapi kok taksi yang saya pesan belum kelihatan batang hidungnya ya di depan rumah (batang hidung taksi maksudnya, bukan hidung supirnya, hehe). Sementara di luar hujan deras banget. Mau cari taksi yang lalu lalang di depan rumah juga pasti bakal susah dan ribet.

Saya pun menghubungi call center pusat lagi. Untuk mengecek apa udah ada taksi yang dikirim ke rumah saya atau belum. Ternyata sudah ada taksi yang menuju rumah saya. Taksinya udah berangkat dari 30 menit yang lalu. Nah lho, kok belum muncul juga ya. Padahal jarak pool ke rumah saya lumayan dekat kok. Apa lagi cari-cari alamat? Tapi telepon rumah ga bunyi-bunyi tuh. Biasanya kalau taksinya cari alamat, supirnya suka telepon ke rumah untuk nanya-nanya.

Saya tunggu 5 menit, 10 menit, 15 menit. Sampai jam setengah dua masih belum dateng juga. Mba Tinah juga udah berkali-kali kasih tahu saya, kalau di sebrang rumah ada taksi mangkal. Yah, saya udah pesan, mau dibatalin juga ga enak. Untungnya saya cuma mau ke rumah orang tua saya. Coba kalau mau ke dokter, pasti saya udah ketar ketir takut ditinggal dokter.

Setelah saya menyerah pasrah terserah mau dateng atau ga tu taksi. Akhirnya saya melihat ada bayangan mobil biru di depan rumah saya. Yeiyyy!!! Taksinya dataaaanggg.. uulalala

Saya langsung ambil tas, kunci rumah, dan segera masuk taksi. Oiya, Diknya jangan lupa, hehehe.

Setelah duduk manis di taksi, supirnya langsung minta maaf karena terlambat. Dia cerita kalau tadi dapet order dari Bekasi Timur sampai Narogong, dan ternyata Narogongnya di pedalaman. Jadi dia sholat Jumat di jalan, bukan di poolnya yang di Narogong. Setelah sholat Jumat, ga pake makan siang dulu, dia langsung menuju rumah saya.

Sang bapak supir juga bilang, untung dapet penumpangnya kayak saya, mau nunggu dan ga protes-protes. Mau ngerti lah. Karna dia cukup sering dapet penumpang yang komplain, marah-marah karena telat, atau malah batal pesan tapi ga lapor ke call center pusat. Jadi pas supir itu sampai rumah penumpangnya, ternyata si calon penumpang udah berangkat duluan. Kasian yaa..

Kata pak supir, ga semua taksi dikasih kesempatan untuk terima pesanan lewat telepon. Cuma beberapa taksi aja yang dipercaya. Makanya setiap kali dia terima pesanan lewat telepon, mau sejauh apapun alamatnya, tetap dia cari. Wah, salut deh. Dedikasinya tinggi sekali si pak supir ini.

Hampir separuh perjalanan dia curhat tentang seringnya calon penumpang ngebatalin pesanannya tanpa lapor call center. Dan hal itu disebabkan alamatnya yang susah dicari atau jarak yang harus ditempuh dari penumpang lama ke calon penumpang baru lumayan jauh. Uhmm..saya sih dengerin aja, sambil sesekali sedikit menimpali. Mau ngeladenin banget takutnya jadi keterusan ngobrol. Nanti ga enak sama Mas Agung. Masalahnya saya pernah punya masalah sama Mas Agung perihal supir taksi. Ada yang pernah jealous gitu deh sama supir taksi yang sedang kami naiki berdua waktu di Bali, hehehe (pisss sayang =p).

Kembali ke pak supir yang dari Narogong tadi. Di sela-sela curhatannya pak supir itu, saya pun kepikiran buat nanya, “Pak pak, saya heran deh, kenapa sih kalau Jumat siang itu pesen taksi susah banget. Padahal saya udah pesan dari jam 11 lho. Itu juga nyambungnya susah banget. Sibuk terus“. Lalu dengan entengnya pak supir menjawab, “Yah mba.. namanya juga hari Jumat, semua supir ya pada sholat Jumat.“.

Hoalaahhhh…jadi jawaban dari masalah (penelitian) yang saya tulis di judul ini tooh. Hahahaha… ini sayanya yang gebleg, apa saya yang mikir terlalu jauh ya. Sampai alasan sholat Jumat ga masuk dalam pemikiran saya. Hihihihiii..

Wah, bagus deh kalau gitu. Ternyata masih banyak para muslim yang sadar diri untuk menunaikan sholat Jumat, walaupun sebenarnya pekerjaannya menuntut dia untuk stand by 24 jam. Apalagi mengingat sholat Jumat ga wajib khan. Eh, maksudnya masih boleh untuk ditinggalkan kalau memang terpaksa. Tapi setahu saya kalau untuk laki-laki ga boleh sih meninggalkan sholat Jumat tiga kali berturut-turut.

Oke deh kalau gitu. Buat pak supir (dan bu supir, ini juga ada lho) di seantero Indonesia. Selamat menjalankan tugas ya. Kehadiran kalian sangat membantu sekali, terutama untuk orang seperti saya yang masih harus tergantung sama orang lain kalau mau kemana-mana.

Semoga bisa selalu memuaskan penumpangnya dengan layanan yang ramah, ga ugal-ugalan, dan tentunya kondisi taksi yang terawat. Moga banyak rejekinya juga deh. Dan sabar-sabar sama penumpang yang bawel nan cerewet. Kalo nyebelin, suruh nyupir sendiri aja penumpangnya, hahahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s