My wedding (my critics)

Kenapa saya menuliskan “critic” dalam tanda kurung? Uhm, sebenarnya terlihat terlalu negatif sekali kalau saya menuliskan kata “critic” sebagai judul untuk tulisan tentang pernikahan saya. Tapi sebenarnya yang saya maksud di sini bukan kritik yang menunjukkan sesuatu negatif dari pernikahan saya, melainkan komentar pribadi saya tentang beberapa hal dalam pernikahan saya, yang setelah saya perhatikan kembali, seharusnya saat itu bisa lebih baik dari yang sudah terjadi sebenarnya. Hehe..agak ribet ya kalimatnya.

Intinya sih, saya ga bilang yang sudah terjadi itu jelek, tapi mungkin seharusnya bisa lebih baik lagi hasilnya, kalau seandainya dulu saya punya pemikiran lebih kritis. Okeh, daripada makin bingung, mari kita mulai tulisan ini.

Awalnya saya ga punya niat untuk membahas ini. Rasanya kok seperti ga bersyukur yah. Tapi maksud saya membahas ini untuk reminder aja. Buat masukan aja bagi kalian yang belum menikah, dan akan melangsungkan pernikahan. Ide untuk menulis ini timbul begitu saja malam ini. Besok siang, saya akan menghadiri pernikahan sahabat lama saya. Entah kenapa malam ini pikiran saya melayang kembali ke pernikahan saya dua tahun yang lalu. Kemudian membuat saya mengingat setiap detailnya, dan tiba-tiba saya menemukan beberapa hal yang menurut saya “Eh, kok ini begini sih. Ini harusnya begini nih.“. Yah, kira-kira seperti itu lah.

Perlu diketahui juga, persiapan pernikahan saya hampir seluruhnya diurus oleh mertua saya (tepatnya ibu mertua). Saya yang saat itu merasa ga enak dan ga punya hak untuk protes macem-macem, so yaa jadi nrimo aja. Padahal sih sebenarnya saya diberi pilihan juga oleh ibu mertua pada beberapa hal. Tapi kalau udah dasarnya ga enak, ya saya jadi ga berani minta macem-macem. Takut dianggap ngelunjak, hehe.. Baiklah, sekarang saya akan bahas satu persatu.

1. Kamar pengantin

Sejujurnya, saya menikah dengan waktu persiapan yang lumayan cepat, hanya 5 bulan. Dan semua printilan pernikahan dapat dengan hebatnya diurus dalam waktu yang singkat oleh mertua saya dan panitia pernikahan (para rekan kerja mertua). Sedangkan untuk orang tua saya, ini merupakan hal yang cukup mendadak. Saya belum bekerja sehingga belum punya tabungan pribadi untuk biaya pernikahan, dan orang tua saya pun belum ada persiapan apa-apa secara materil.

Mertua saya ingin mengadakan prosesi adat lengkap, termasuk siraman dan midodareni. Karena di pihak calon mempelai pria ada siraman, mau ga mau di calon mempelai wanita juga harus ada siraman, dan itu biayanya lumayan besar untuk keluarga saya yang belum ada persiapan apa-apa. Ternyata selain siraman untuk calon mempelai wanita, paketnya juga berisi midodareni dan adat panggih yang dilaksanakan setelah akad nikah.

Karena keterbatasan dana, keluarga saya memutuskan mengambil paket paling murah, yang tanpa dekorasi kamar pengantin. Saya pikir juga ga terlalu penting lah kamar penganti mesti dihias sebagus mungkin. Cukup beli beberapa bunga dan pita, sprei baru dan bed cover, trus dihias sendiri.

Ternyata prakteknya ga segampang rencananya. Jadwal sidang skripsi yang mepet dengan pelaksanaan pernikahan, membuat saya ga sempat ngurusin printilan pernikahan saya. Salah satu teman ibu saya menjanjikan akan membantu menghias kamar pengantin. Tapi akhirnya dia juga ga sempat, dan ibu saya dengan alasan dana dan waktu ga mau membelikan bunga-bunga untuk menghias (lah saya kan udah ga boleh keluar rumah).

Akhirnya apalah yang terjadi?? Kamar pengantin saya ga dihias sama sekali. Cuma ada sebuah foto hitam putih saya dan suami saya yang baru dicetak sehari sebelum siraman, dan roncean melati serta beberapa tangkai bunga mawar yang saya cabut sendiri dari gubukan bekas siraman saya siangnya. Salah satu kesalahan besar, stiker saya di depan kamar lupa dilepas.

Huahhh..ya sudahlah, kamar pengantin saya lebih mirip kamar rias sementara dan jauh dari kesan cantik dan romantis. Jadi ga enaakk banget sama ibu mertua, dan para tamu wanita yang datang saat midodareni. Mereka yang wanita kan sempat menengok saya yang sedang “disembunyikan” di kamar pengantin. Ga taunya kamar pengantinnya cuma “gitu aja”.

Pesan saya untuk yang mau nikah. Mungkin kalian pikir kamar pengantin itu ada di kepentingan nomor sekian diantara printilan lain untuk pernikahan. Tapi percaya deh, walaupun kamar itu cuma dipakai pengantin semalam doang, tapi itu menunjukkan “diri” kalian terutama jika ada midodareni seperti saya itu.

Coba deh dibuat secantik mungkin. Daripada malu-maluin. Ini dia nih foto beberapa sudut kamar pengantin saya.

20120217-111404.jpg

20120217-111415.jpg

2. Baju akad nikah

Ini dia nih yang sempet bikin saya geregetan dan agak bikin sedikit nyesel karna ga mau lebih kritis dan detail. Sebenarnya baju akad nikah saya itu bagus, cantik, payetnya banyak lho, beratnya aja sampai beberapa kilo (hehe lebay, eh tapi beneran berat). Tapiiiii..ada satu yang agak “mengganggu” penampilan. Obinya itu lho, alias iket pinggang ala Jepang yang saya pakai di pinggang.

Untuk urusan model baju akad nikah, saya diberi kebebasan oleh mertua untuk memilih model sendiri. Saya diberi majalah pengantin, dan setelah melihat-lihat beberapa model, saya memilih baju putih yang panjangnya sebetis, dengan variasi obi di bawah dada, dan memakai slayer panjang di belakang (klo slayer ini request suami, hehe).

Waktu pesan model, saya ga ketemu penjahitnya langsung. Saya cuma kasih liat gambarnya ke ibu mertua, dan ibu mertua yang kasih gambarnya ke penjahit. Padahal idealnya sih, saya ketemu langsung sama penjahitnya. Walaupun ada model gambarnya, tapi saya tetep pengin disesuaikan dengan tubuh saya, biar lebih sempurna hasilnya.

Sebulan sebelum hari H, saya fitting baju akad nikah. Ukurannya pas, agak kegedean sedikit sih, tapi saya bisa minta dikecilkan. Nah, saat saya lihat obinya, jeng jeng…. Obinya gede banget! Lebarnya dari bawah dada sampai pinggang. Padahal yang saya mau cuma sepertiganya. Ini bukannya kasih kesan langsing, malah kasih kesan “berat” di daerah perut.

Saya sempat sedikit komplain dan minta dikecilkan. Tapi kata penjahitnya, “sayang lho mba, ini saya udah bikin payetnya bentuk bunga“. Oalah, pentingan payetnya apa pengantinnya sih. Trus akhirnya si penjahit kasih alternatif, “Yaudah mba, nanti kalau emang kegedean ga usah dipakai aja. Kebayanya aja juga udah cantik kok.”. Oh, okelah, saya pikir nanti saya cari kain sifon putih untuk pengganti obinya aja. Trus saya simpul di pinggang. Sederhana tapi cantik.

Sampai akhirnya pada hari H, lagi-lagi karena kesibukan sidang skripsi yang mepet sama hari pernikahan, saya pun lupa sama rencana beli kain sifon putih. Pelaksanaan akad nikah pun sempat molor dari jadwal karena sebelumnya ada sholat Jumat, dan saya diriasnya agak lama.

Sudah cantik, sudah pakai kebayanya, tiba-tiba si perias bilang, “Lho mba, ini obinya ga dipakai? Sayang lho udah dibikin cantik-cantik khusus untuk pernikahan mba.“. Oke, akhirnya saya iya-iya aja dipakein tu obi kegedean, karena di luar ruangan para tamu sudah menunggu “putri” keluar.

Dan setelah saya lihat lagi rekaman akad nikah. Tuh khaaaann!!!!! Bener saya bilang! Tu obi merusak penampilan. Saya jadi kliatan kayak pengantin mau lomba tinju, pake apa tuh namanya yang buat di pinggangnya petinju. Samsak tinju yah. Eh bukan itu. Sabuk tinju yah. Mirip banget!

Hadeuhhh..kenapa siihhh orang-orang lebih mikirin sayang obinya, tapi ga sayang pengantinnya.

Oiya satu lagi yang agak ga sreg buat saya. Itu tuh, daleman jilbab. Gara-gara foto prewed sempet ada yang kliatan aneh karna ga pake daleman jilbab, akhirnya saya pun menyiapkan daleman jilbab khusus untuk akad nikah. Dan ngotot mau pake daleman jilbab waktu akad nikah.

Ternyata oh ternyata! Hasilnya malah lebih aneh, bagusan ga pake. Haduh haduhh,, saya pasrah di baju yang salah, dan ngotot di daleman jilbab yang salah pula. Nasebbb..

Eh tapi gimanapun, untungnya ya tetep kliatan cantik yaa waktu akad nikah (hahaha narsis). Udahlah akui sajaa.. Pasti saya paling cantik hari itu, terutama buat suami saya, hahaha =p. Nih diaa foto baju akad nikah saya..

20120217-113200.jpg

3. Senyum saya di akad nikah

Perhatian untuk kalian yang mau nikah. Jangan lupa senyum yaaa!! Dimanapun, kapanpun. Ingat, hari itu kalian jadi raja dan ratu sehari. Semua perhatian tertuju pada kalian. Dan foto-foto yang diabadikan pun akan abadi dan menjadi kenangan kalian. Ga mau kan waktu udah kakek nenek lagi liat foto-foto pernikahan ternyata mukanya masem-masem semua.

Ini sempat terjadi sama saya. Tapi ga seburuk itu sih. Cuma sempat hilang senyumnya. Mukanya keliatan tegang. Atau lebih tepatnya saya takut untuk senyum.

Saat saya dipanggil masuk ke ruangan akad nikah, jantung saya langsung berdegup kencang. Untungnya ada dua saudara saya yang mengiringi. Kalau ga, saya udah jatuh kesandung baju. Hehe, ga banget kan kalau sampai begitu. Saya udah mau pasang tampang manis semanis manisnya.

Tapi begitu lihat muka calon suami dan ayah saya yang menunduk tanpa senyum, saya pun jadi ga berani senyum dan jadi bingung mesti gimana. Mau senyum tapi takut dianggap kecentilan sama orang-orang yang melihat. Padahal harusnya ga papa yaa, khan saya mau mengekspresikan rasa bahagia dengan senyum

Aduh tapi yaaa, keputusan ga senyum itu salah banget deh. Harusnya nih ya, mau orang-orang di luar pada cemberut semua, saya tetap senyum. Pancarkan kecantikan dan aura pengantinnya. Jangan malah jadi kliatan kayak kawin paksa gara-gara takut senyum.

Dan untungnya, saat resepsi saya udah bisa lebih lega dan berani senyum (yaiyalah, khan suami udah milik saya, hehe). Jadi saya makin cantik, hahahaa…

20120217-114007.jpg

20120217-114026.jpg

Hokey, segitu aja blog saya kali ini. Untuk penjelasan lagi yaa, saya nulis ini bukan untuk protes atau menganggap pernikahan saya ga bagus. Pernikahan saya itu udah hampir sempurna banget kok, terutama karena saya menikah dengan suami pilihan saya, yang terbaik untuk saya.

Maksud saya menulis ini hanya untuk sedikit ulasan, dan siapa tahu bisa jadi saran dan notice bagi teman-teman yang mau menikah.

Buat yang sedang mempersiapkan pernikahan, selamat menikmati prosesnya yaaa. Resapi setiap langkahnya sebagai jalan menuju kebahagiaan kalian.

Dan bagi yang belum ada rencana untuk menikah, ayooo bulatkan niat untuk menikah. Menikah itu ibadah lho. Penyempurna separuh agama bagi umat Islam. Tentunya hal yang baik juga dalam agama lain.

Semoga semuanya bisa bahagia yaaa.. Happily ever after ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s