Talenta yang tertunda (dan akan selalu tertunda)

Saat saya duduk di bangku sekolah TK dan SD saya sering menari di acara perpisahan sekolah atau di acara khusus sekolah. Tarian tradisional ataupun modern. Tapi yang paling saya suka tarian tradisional. Apalagi kalau kostum tarinya bagus dan hiasan kepalanya banyak bling-bling dan roncean melati (obsesi jd princess).

Saking seringnya nari, saya sempat ngarang gerakan untuk beberapa tarian modern atau tradisional (yang ini agak maksa sih) untuk dibawakan oleh saya dan teman-teman. Pokoknya saya bisa jadi leadernya deh karna berhasil bikin tarian baru.

Banyak ibu-ibu yang bilang kalau tangan saya bengkok dan cocok untuk jadi penari. Mereka nyaranin saya untuk ikut sanggar tari mumpung masih SD. Saya sebenarnya juga tertarik. Tapi sepertinya orang tua saya lebih suka anaknya fokus sekolah dan ga ngerjain hal lain di luar pelajaran sekolah.

Saya sempat membujuk ibu saya untuk mencarikan sanggar tari. Tapi ada aja alasannya. Ga ketemu sanggar yang baguslah, sampai alasan finansial. Yah, saya yang waktu itu masih bisa berhasil dapet rangking pertama setiap terima rapor (ciee sombongnya) akhirnya manut-manut aja. Dan setelah lulus SD saya ga pernah menari lagi.

Masuk ke lingkungan SMP, saya mulai mengenal dan menyukai lagu-lagu cinta di masa itu. Sekitar tahun 1997-2000. Hhe masih SMP udah suka lagu-lagu cinta ya. Tapi sebenarnya yang saya suka adalah musiknya. Dan akhirnya saya kepengin bisa mainin satu alat musik supaya bisa mainin lagu-lagu yang saya suka sambil nyanyi sendiri.

Saya pun tertarik pada alat musik gitar. Kebetulan waktu SMP saya mulai gabung sama perkumpulan karang taruna di RT saya. Kalau lagi kumpul kakak-kakak seniornya suka main gitar sambil nyanyi. Saya pikir kok enak ya bisa main gitar. Kapan aja pengin mainin tinggal dimainin. Suaranya juga terdengar indah kalau lagi mainin lagu yang slow. Dipetik gitu gitarnya dan saya pengin banget bisa menghasilkan suara yang indah dari petikan gitar saya.

Saya iseng bilang sama papa pengen belajar main gitar. Ga diduga papa beliin saya sebuah gitar akustik biasa untuk saya belajar. Waktu itu harganya masih 60 ribu rupiah. Wah, saya langsung semangat banget buat belajar. Papa juga beliin buku-buku untuk belajar gitar.

Tiap hari di saat senggang pasti ada suara gonjreng-gonjreng ga jelas dari kamar saya. Hehee ternyata belajar gitar susah juga ya. Saya yang sebenarnya ga ngerti sama sekali tentang musik dan not-not balok, keblinger sendiri liat garis-garis dan bulatan-bulatan di buku belajar gitar. Ga ngerti poool!

Eits, tapi saya ga putus asa dunk. Saat kumpul-kumpul sama senior setelah arisan karang taruna, saya coba deketin mereka untuk minta diajarin main gitar. Akhirnya ada satu yang mau ngajarin saya (yg lain males katanya kalo ngajarin cwe, mesti sabar banget). Kakak senior yang bersedia ngajarin saya main gitar namanya Kak Hen. Usianya 7 tahun di atas saya.

Sejak itu, tiap sore saya nenteng-nenteng gitar jalan kaki dari rumah ke balai remaja tempat senior suka ngumpul. Kadang klo ketemu orang lain di tengah jalan, saya mendapat tatapan bingung atau malah kagum. Mungkin jarang kali ya liat ada cwe remaja tanggung bawa-bawa gitar sendirian.

Tadinya saya mau diajarin dari dasar sama Kak Hen.Tapi saya kekeuh pengin bisa cepet mainin satu lagu. Hehehe.. Waktu itu saya lagi suka banget sama lagunya Padi yang “Kasih Tak Sampai”. Saya suka sama musiknya, video klipnya, sama pernak-pernik bintang di video klipnya.

Menurut Kak Hen, terlalu berat kalo pertama kali belajar gitar langsung pelajarin lagu Kasih Tak Sampai. Saya disuruh cari lagu yang mainnya dengan petikan juga, tapi masih nada dasar. Akhirnya saya milih lagunya Jikustik yang judulnya “Setia”. Teteup love song abisss.

Ternyata susah lho belajar gitar yang petikan. Hahaha sok-sokan banget sih. Baru belajar udah pengen main yang susah-susah. Tapi saya tetep ngotot pengen bisa main petikan. Untungnya Kak Hen sabaaarrrr banget ngajarinnya. Jadi setelah satu bulan (hahaa lama banget yah) saya akhirnya bisa mainin lagu “Setia” dan “Kasih Tak Sampai”. Yes!!

Saking senengnya, tiap pulang latihan belajar gitar, saya tetep nerusin main gitar di kamar sambil nyanyi-nyanyi yang kenceng. Saya yakin pasti keluarga saya udah ga kuat denger suara saya yang sebenernya ga ada bagus-bagusnya. Hahahahaha.. Tapi sabodo teuing klo kata orang Sunda mah. Selama belum ada yang bener-bener protes, belajar gitar sambil nyanyi tetep jalan terusss. Hihihii..

Karna saya belajarnya otodidak banget dan ga dari dasarnya banget. Giliran nemu lagu yang mesti digonjreng itu jadinya kacau banget suaranya. Hehehe. Setelah belajar lagi sama Kak Hen, akhirnya dapet juga tuh feelnya buat ngegonjreng sang gitar. Makin rame lah rumah dengan suara gonjrang gonjreng saya tiap hari. Hehhehe..

Hobi saya main gitar bertahan sampai kelas 3 SMP. Sempat ganti gitar juga dua kali karna gitar yang lama udah ancur banget. Senarnya pada putus, tempat senarnya udah ngangkat. Udah ga ada bagus-bagusnya deh suaranya mau dibenerin kayak apa juga. Thanks a lot buat papa yang mau mendukung hobi saya ini dengan bersedia beliin gitar lagi🙂

Setiap saya main gitar, saya ga cuma main aja. Tapi juga menghayati setiap lagunya. Kadang saya sambil berkhayal bisa main gitar di atas panggung kecil yang ditonton sama orang-orang yang saya sayang, dan saya bawain lagu spesial untuk mereka. Kayaknya tuh..keren dan manis banget (berasa udah jago banget main gitar, padahal sih masih nanggung gitu ilmunya).

Impian saya ga muluk-muluk kok. Ga mesti jadi artis atau pemusik terkenal. Setidaknya saya pernah bermimpi pengin tampil di acara perpisahan sekolah, atau sejenis acara prom nite, jadi satu-satunya cwe yang tampil dengan gitar sambil bawain lagu yang lagi disuka banyak orang. Hohoho…pasti keren banget. Bayanginnya aja udah bikin saya senyum-senyum sendiri, kikikik..

Kisah cinta saya dengan gitar (dengan gitar lho ya, bukan dengan yang ngajar, ini udah ratusan bahkan ribuan kali saya tentang, kita cuma murid sama guru, ga lebih *esmosi*) cuma bertahan 3 tahun. Belajar benerannya sih cuma 2 bulan, selebihnya nyoba-nyoba sendiri aja sambil liatin majalah chord gitar yang banyak dijual di loper koran.

Menjelang SMA, gitar saya (lagi-lagi) rusak. Ini pengaruh yang mainin apa emang dasar gitarnya cepet sekarat yah? Heheh.. Mau minta beliin lagi ga enak donk yah sama papa. Apalagi waktu itu lagi butuh uang banyak untuk persiapan saya masuk SMA. Jadi saya brenti dulu dari hobi saya yang satu ini. Lagipula saya udah ga pernah ikut kumpul-kumpul sama senior karang taruna lagi (pergaulannya udah berubah, khan jadi anak SMA, hhe).

Eh tapi, meskipun vakum dari main gitar, saya masih sering berkhayal suatu hari bisa tampil di depan umum, di sebuah panggung kecil, di depan orang-orang yang sayang, bawain lagu yang spesial buat mereka, dan bisa bikin mereka tambah sayang sama saya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s