Sebulan setelah pindahan rumah

Yak, sudah sebulan atau tepatnya lima minggu ini keluarga kami ga punya rumah. Hehehe.. Ga segitunya juga sih. Sebenernya rumah sih ada di Cikarang. Tapi tahu sendiri khan, selama proses renovasi yang Insya Allah akan selesai awal Oktober (very hopefully Ya Allah..) status tempat tinggal kami ya numpang sana sini. Numpang mertua, numpang orang tua, untung ga numpang rumah orang lain yah (semoga ga akan pernah).

Lama-lama cerita numpang sana sini ini bikin saya capek deh. Mas Agung juga bilang kalo dia udah berasa capek. Pengin cepet-cepet pindah ke rumah sendiri. Biar tenaaaang.. Hhee..

Alhamdulillah selama ini status “numpang” ini semuanya berjalan baik-baik aja dan ga se’scary yang saya kira. Hahaha, jangan-jangan bener kata papanya Dika, saya suka kebanyakan mikir duluan. Hhe, khan antisipasi boleh yaa. Toh kalo prakteknya ternyata baik-baik aja, ya saya pun pasti bakal positive thinking terus kok, heheh selaluu pembenaran. Sudahlah, kita kembali ke topik awal.

Sementara itu, Dika kayaknya sih masih seneng-seneng aja tuh “numpang” begini. Yaiyalah seneng, soalnya di sini banyak temennya. Ada auntie tami, lek ewi, yangti, yangkung, mba ira, bang jamal, mas anton, semuanya deh. Rame banget deh niy rumah. Penghuninya ada 10 orang (kalo ga salah itung).

Kalo lagi nginep di rumah eyang Bekasi juga Dika seneng. Soalnya sering ditemenin sama yangti. Diajak jalan-jalan di depan rumah, nemenin nyuci baju (Dika suka banget liat mesin cuci muter-muter), liat pesawat terbang yang bisa setengah jam sekali lewat di atas langit, diajakin lari-larian keliling rumah. Pokokna Dika hepi deh selama “numpang”. Tapi yaa bagaimanapun Dika khan punya rumah sendiri di Cikarang. Jadi kalau nanti udah pindahan, harus dilatih adaptasi juga. Toh di sana juga tetangganya banyak yang anak kecil kok.

Kalau saya gimana yaa selama “numpang”. Uhmm dududu.. Hehehe.. Tulis yang enaknya dulu apa yang ga enaknya yaa. Yang enak dulu deh yaa. Enaknya selama “numpang” ini adalah…uang belanja bulanan utuh!!!! Hihihihi *senyum licik* Yaiyalah utuh, khan ga usah pusing-pusing mikirin belanja bahan makanan. Karna makan sehari-harinya udah bareng sama mertua atau orang tua (hhe, anak ga tahu diri).

Kalo utuh khan berarti harusnya bisa nabung ya. Buat beli-beli interior rumah, hehehe. Tapi kok malah abis lebih cepet uangnya. Seminggu dua minggu tau-tau udah abis. Padahal waktu lebaran kemarin sempet dapet tambahan uang dua kali dari suami. Heheh, boros sekali saya. Yah gimana ga boros. Di sini khan sering pergi-pergi. Tiap pergi itu pasti ada aja rupiah yang keluar. Ga berasa pecahan 50 ribuan sama 100 ribuan abis gitu aja.

Huhuhuu..agak menyesal juga sih. Dan sekarang saya udah niat, mumpung masih “numpang” saya harus bisa berhemat. Biar tabungannya nambah. Kalau untuk jajan sih kayakna masih bisa nahan. Yang susah ditahan itu kalo tiba-tiba saya nemu barang-barang lucu untuk interior rumah, yang harganya bisa setara dengan jajan Quickly bergelas-gelas. Hoalah sami mawon dong..

Sekarang bahas ga enaknya “numpang”. Ga enaknya itu saya jadi berasa ga produktif. Kerjaannya tiap hari cuma bangun, ngurusin papanya Dika, ngurusin Dika, sama ngurusin diri sendiri. Ga ada another things yang bisa saya urus. Mau masak, udah ada yang masak. Lagipula saya ga pede kalo masak banyak buat keluarga mertua. Takut lidahnya ga sesuai. Mau ngurusin rumah, juga udah ada yang ngurus. Paling yah ngurusin kamar papanya Dika.

Untungnya seminggu sekali kami nengokin rumah ke Cikarang untuk liat perkembangannya. Kadang juga sibuk milih keramik untuk rumah kami. Pusing tapi seru. Abis keramiknya lucu-lucu. Jadi pengen semuanya, hehehe..

Kalau untuk papanya Dika. Uhmm..yang saya tahu dari pengakuannya sih dia udah ga punya feel sama kamarnya sendiri (di Otista). Udah berasa punya rumah sendiri di Cikarang. Lagipula makin cepet pindah ke Cikarang, makin bagus juga buat papanya Dika. Kalau udah pindah ke Cikarang pastinya (Insya Allah) akan banyak keuntungannya. Dari segi keuangan, kesehatan, waktu dan juga kualitas hubungan dalam keluarga kami.

Kalau begitu mari berdoa supaya proses renovasi rumahnya cepat selesai. Biar bisa segera pindahan rumah (Oktober yaaa). Dan kualitas kehidupan keluarga kami bisa semakin baik lagi. Amiiinn ya rabbal alamin..

Ps : Di bawah ini ada update foto-foto kondisi rumah kami selama renovasi. Masih berantakan banget. Tapi ga papa lah buat dokumentasi. Biar nanti kelihatan jelas bedanya kalau renovnya udah selesai.

20120919-193541.jpg
– Ini nantinya jadi dapur bersih. Walaupun kecil tapi bisa disulap jadi cantik kok. Liat aja nanti –

– Tangga menuju ke lantai atas. Kami bikin tingkat separo. Lantai yang ditingkat cuma di atasnya ruang tamu dan nantinya lantai atas bakal jadi ruang keluarga private. Unik deh jadinya –

20120919-193614.jpg
– Banyak yang komen soal tangga yang melintang di tengah ruangan. Tapi kami tetep percaya rumah kami akan tetap bagus dan “beda” setelah jadi nanti –

20120919-193628.jpg
– Taman belakang yang diubah jadi dapur kotor dan di atasnya akan ditingkat untuk kamar pembantu dan tempat cuci –

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s