Dika opname akibat muntaber

Akhir tahun 2012 kemarin, tepatnya seminggu sebelum Natal, Dika mendadak harus diopname di rumah sakit. Sebenarnya sih seminggu sebelumnya Dika sempat diare yang lumayan parah dan sudah saya bawa ke dokter di Mitra Keluarga Bekasi Barat. Kebetulan waktu itu lagi nginep di rumah orang tua saya. Dokter cuma meresepkan cairan sejenis oralit dan vitamin untuk ususnya. Tapi mungkin karna ada sariawan juga di mulutnya, sejak sakit itu Dika jadi ogah-ogahan makan. Susaaaaah banget makannya. Sampai saya sempat melempar makanan yang dia main-mainin di depan matanya. Duh, itu menyesal banget dan ga mau diulang lagi deh. Gara-gara insiden melempar makanan itu, saya didiemin papanya Dika semaleman. Tersiksa bangettt..

Selama seminggu Dika mogok makan. Cuma mau minum ASI dan cemal cemil dikit. Segala macam cara saya lakukan. Beliin roti tawar, bikinin bubur, tapi semuanya cuma dicicip dikit trus buat mainan. Alhasil tepat hari Minggu, 16 Desember 2012, sore hari sepulang dari Cibubur tiba-tiba Dika muntah-muntah. Dalam sejam muntahnya sampai 4 kali dan badannya mulai melemas. Ga tega banget liatnya. Apalagi waktu muntahannya lagi keluar. Pasti lehernya sakit banget deh. Karna muntahnya makin parah, kami langsung membawa Dika ke UGD RS Harapan Keluarga di Jababeka di dekat rumah. Selama di perjalanan Dika udah lemes banget dan keliatan pengin tidur. Tapi saya berusaha bangunin dia terus, saya parno takut Dika pingsan trus malah kenapa-kenapa.

Setelah diperiksa sana sini, akhirnya dokter jaga di UGD menyarankan Dika untuk dirawat inap. Aduh, saya sebenarnya dari dulu kuatir banget kalau sampai Dika, atau saya, atau papanya, harus dirawat inap. Pasti bakalan ribet dan repot banget. Apalagi saya ga mau kalau tidur ga ada papanya Dika, dan Dika ga mau kalau tidur ga ada saya, jadi kami harus selalu bertiga. Selain itu, ternyata saya juga ikutan muntah-muntah, walaupun ga separah Dika. Sedangkan papanya Dika cuma merasa sedikit mual di perutnya. Ga tahu kenapa, mungkin siangnya kami sempat salah makan. Tapi karena saya dan papanya Dika udah besar, mungkin mekanisme pertahanan tubuhnya masih lebih kuat dari Dika. Apalagi Dika sudah seminggu ga mau makan. Pasti perutnya kosong dan semakin memicu muntahnya.

Yah, tanpa pilihan, demi kesembuhan Dika, akhirnya kami setuju Dika dirawat inap. Setelah mengurus semuanya, Dika akhirnya bisa istirahat di ruang rawat anak kamar 209. Tadinya saya mau nungguin Dika sendiri aja. Rasanya kok ga tega ya sama papanya Dika kalau harus ikut nginep di rumah sakit. Harus tidur di lantai karena ga ada sofa apalagi sofa bed. Kalau di kamar kelas 1 ada, tapi sayangnya kelas 1 sedang penuh, dan kami harus terima untuk di kelas 2 dulu. Uhm..tapi khan saya ga bisa tidur kalau ga ada papanya Dika. Silahkan bilang saya egois, saya ga peduli. Hhe..

Untungnya papanya Dika baiiiiik banget. Dia ngerti banget kalau saya ga bisa tidur tanpa dia. Akhirnya malam itu papanya Dika ikut nginep di rumah sakit, begitu juga malam-malam selanjutnya sampai Dika keluar rumah sakit. Walaupun egois saya tetap memperhatikan kenyamanan papanya Dika lho. Sebelum dia pulang untuk mandi, saya udah wanti-wanti untuk bawa tikarnya Dika, bed cover, bantal, dan pakai sweater untuk tidur malam. Semua peralatan itu dipakai untuk kenyamanan papanya Dika tidur. Dan bener lho, malah lebih nyaman tidur di tikar, daripada saya tidur di kasurnya Dika tapi harus nekuk-nekuk badan karna kasurnya kecil, hehe.

Selama di rumah sakit Dika sempat dijenguk para eyang, om Adit, auntie Tami, dan lek Ewi. Oiya, kebetulan lagi ada eyang gede (kami manggilnya Pakde), mereka juga ikutan jenguk Dika. Dika jadi happy dan membantu dia untuk tetap bisa merasa nyaman di rumah sakit. Kebetulan Dika juga sekamar dengan bayi 6 bulan yang kakaknya ikut nungguin. Kakaknya itu suka ngajakin Dika main di kasur Dika. Jadi Dika ga bosen, happy, mau makan, dan cepet sembuh.

Alhamdulillah Dika hanya 3 hari diopname. Beberapa hari setelah Dika keluar rumah sakit, kebetulan papanya cuti. Jadi bisa ikut ngurusin Dika after hospitalize dan ngurusin saya yang ternyata malah jadi drop setelah jagain Dika di rumah sakit. Hehee.. Maap ya papanya Dika, cutinya malah jadi ngurusin istri sama anak. Suami hebat banget deh! Kecup sayang dari aku dan Dika ^_^ Semoga Dika ga akan dirawat di rumah sakit lagi ya sayang. Begitu juga papanya Dika. Begitu juga saya (kecuali melahirkan tentunya).

20130118-085525.jpg
– Baru masuk rumah sakit, masih “cemas” –

20130118-085624.jpg
– Badan Dika jadi bengkak gara-gara infus –

20130118-085734.jpg
– Dika lagi main sama kakak sebelah –

20130118-085946.jpg
– Dika makan donat yang dibawa yangti. Hihi, padahal sama suster ga boleh makan yang manis-manis dulu. Bandel nih –

20130118-090041.jpg
– Lagi sakit masiiiiih aja gaya =p –

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s