My 28th birthday

Hallloouww.. Udah lama saya ga nulis nih. Udah 2 bulan lebih (emang ada yang baca? Hihi). Postingan kali ini mau cerita soal ulang taun. Ulang taun sapa? Ulang taun saya donk.. Yang ke-28. Masih muda khan yaa?? Iya khan?! (Maksa!)

Ulang tahun kali ini banyak hikmah yang didapet. Sebenernya sejak taun kemarin sih. Waktu semalam sebelum ultah tiba-tiba papa kena stroke ringan. Sejak itu jadi brasa harus lebih care sama papa (walopun tetep diem2), dan mulai concern deh sama makanan yang kadang suka ga dikontrol.

Nah, ulang taun kali ini, justru saya yang dipaksa tubuh untuk lebih care sama pola makan. Gimana ga harus care? Saya sempet sebulan lebih kena diare akut yang akhirnya terdiagnosa usus buntu kronis, yang berakibat saya harus dioperasi tepat seminggu sebelum saya ultah.

Humm, pengalaman operasi ga akan saya tulis detail disini. Tapi perasaan pra dan pasca operasi itu ternyata membuat saya bisa lebih wise untuk hari ultah saya. Hihi, maksudnya ga kayak anak kecil lagi seperti taun2 sebelumnya, yang suka uring-uringan kalo orang sekitar ga anggap ultah saya spesial.

Beberapa hari sebelum operasi, sampai 30 menit menjelang meja operasi, saya perasaannya ga karuan. Tapi tetep berusaha “sok” tegar. Apalagi ditambah pengakuan dari suami yang ternyata sama khawatirnya dengan saya. Untungnya saya ga cengeng lho. Nangis (bentaar) cuma pas suster tiba-tiba bilang saya harus masuk ruang operasi tepat setelah tes antibiotik yang menyakitkan (beneran sakit bgt).

Alhamdulillahnya saat saya operasi itu ternyata anggota keluarga yang hadir lengkap. Mulai dari papa, mama, bapak, ibu, Tami, Dewi, dan tentunya suami sama Adika. Yaah kurang adik saya sih, Adit. Tapi bisa dimaklumi kok. Karna dia ga bisa ninggalin jadwal pendidikan di kantor barunya. Toh doanya pasti tetep hadir khan.

Nah ini dia yang bikin saya merasa terharu banget. Entah kenapa di saat-saat “genting” kayak gitu. Saya bersyukuuuur banget punya keluarga yang bener-bener perhatian sama saya. Dan saya merasa ga butuh temen-temen yang selama ini saya harap2kan tapi ga pernah bener-bener “hadir” dan ada dalam kehidupan saya.

Pas hari Senin, 29 April 2013. My birthday nih, hehe. Saya pun bisa bangun pagi dengan senyum dan semangat (kayak lagu sm*sh ya, hhe), tanpa harus berharap muluk-muluk untuk ultah saya.

Saya ga berharap suami tiba-tiba peluk cium saya pas bangun pagi sambil bilang happy birthday, saya ga berharap semua anggota keluarga menganggap ultah saya hari yang penting, saya ga berharap dapet kado yang banyak, saya ga berharap temen-temen di facebook rame kasih ucapan, saya ga berharap diperlakukan menjadi princess deh, seperti yang sering saya harapkan selama ini.

Pagi itu saya cuma berharap Allah Swt selalu memberikan saya kesehatan (ga ada operasi2 lagi), umur yang panjang, slalu bahagia sama suami, anak, dan orang tua serta adik2 saya. Itu aja udah cukup dan berarti besar banget.

Eh ga dinyananya, habis mandi tiba-tiba suami cium kening saya sambil bilang “Happy birthday ya sayang, smoga panjang umur”. Udah itu aja? Udah donk. Itu juga udah cukup. Katanya klo ngucapin langsung ga bisa panjang-panjang, tar kayak pidato. Hahaa.. Klo mau ngucapin lewat sms, suami takut saya marah lagi kayak annive bulan Maret kemarin, hihii..

Setelah itu.. Hari berjalan dengan menyenangkan. Dapet ucapan dari papa, mama, Adit (yang kirim kado pake gambar di whatsap. Tagih yaa yang aslii, hhe), Tami, dan sehari sebelumnya udah dapet kado duluan dari bapak, ibu, Tami, dan Dewi. Makasih yaa semuaa.. ^_^ Di facebook ternyata masih ada teman-teman yang menyempatkan diri kasih ucapan. Walopun ada yang cuma nulis “HBD”, tapi tetep berarti banget. Karna setidaknya orang itu masih inget sama saya.

Hari itu saya sengaja ga masak, karna suami janji mau bawain seafood lengkap pulang dari kantor. Dan ternyata ada bonusnya lho. Cake ulang taun!! Yeiyyy.. Heheh.. Katanya ga afdol kalo ga pake tiup lilin. Lagipula suami khawatir saya bakal bete kalo ga ada perayaan kayak gitu. Duduh..mudah2an taun selanjutnya ga berpikiran gitu lagi ya.

Alhamdulillah dengan ga berharap terlalu banyak, saya justru mendapat banyak kenikmatan yang dapat lebih saya syukuri dan lebih dapat saya nikmati. Jadi inget kata mbah Uti yang umurnya udah 80 tahun lebih, katanya kalo mau panjang umur itu resepnya cuma satu, banyak bersyukur. Insya Allah..

Thanks to Allah Swt atas segala nikmatnya sampai di usia saya ke 28 tahun ini. Semoga saya masih diizinkan memiliki umur yang panjang, supaya dapat terus berbahagia dengan suami dan anak-anak. Bisa jadi ibu, istri, anak, menantu, dan kakak yang mendekati sempurna. Dan semoga bisa selamat bahagia dunia akhirat. Aammiinn ya rabbal alamin.. ^_^

20130503-224708.jpg

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s