Bukan Manusia Sempurna

Hallo! Selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang menjalankannya. Hari ini adalah Ramadhan hari ke-4. Dan baru hari ke-4 tapi udah banyak penggalauan nih setiap subuhnya. Kalau penggalauan menuju kebaikan ga papa lah yaa.

Seperti subuh ini, saya merasa tertohok oleh 2 hal yang dibahas bersama suami saat sahur tadi. Hal pertama tentang cara mendidik anak saya, dan yang kedua tentang sholat malam. Huhu..saya galau sekali nih. Rasanya butuh tempat untuk sharing atau sekedar numpahin curhatan.

Jadi begini, tentang cara mendidik Dika. Udah beberapa hari ini saya sering “ngancem” Dika kalo dia ga mau disuruh melakukan sesuatu. Dan sayangnya saya ga sadar kalau yang saya ucapkan itu termasuk dalam kategori “mengancam”. Misalnya begini :

Saya : Dika, ayo mandi! Airnya udah mateng nih.
Dika  : Udaahh.. Udaahh..
(Entah kenapa belakangan ini Dika selalu susaahhh banget diajak mandi)
Saya : Ya udah, klo ga mau mandi Dika ga usah ikut mama pergi ya nanti.
Dika  : (muka kaget) Ikuuuut.. Ikuuut…
(Trus ambil handuk, tuang air panas, dan langsung gendong Dika ke kamar mandi)

Saya : Dika, ayo pakai sendalnya yang bener!
(Kami mau pergi dan Dika masih berdiri di teras tanpa pakai sandal)
Saya : Ya udah, kalo ga mau pakai sendal, Dika ga usah ikut aja, di rumah aja.
(Saya langsung ngeloyor ke dalam mobil, nyalain mesin mobil, trus duduk di dalam mobil sambil nunggu Dika nyusul)
Dika  : (muka mau nangis) Hhuuaaaa….mamaaaa…mamaaaa… mammmmaaaaaaaa!!!!!!
(Dika teriak sekencang-kencangnya sambil minta saya gendong dia ke mobil)
Saya : (Banting pintu mobil, balik ke teras, pakaiin sandal Dika, trus gendong dia ke mobil sambil ngijinin dia mainan setir mobil sebentar –> kompensasi karna udah dibikin nangis)

Tuh khan, emang saya ngancem ya?? Uhmm..sedikit mengancam sih memang. Abisnya saya bingung harus gimana kalo Dika udah mulai bertingkah (alasan deh). Daripada saya ngomel panjang lebar, capek-capekin mulut, Dikanya juga kasian dibentak-bentak, mending saya “sedikit” mengancam, trus Dika langsung nurut deh. Toh, selama ini suami ga protes.

Tapi, Alhamdulillahnya Allah Swt masih kasih petunjuk sama saya. Petunjuk secara halus yang ga menyinggung saya (mengingat saya malah ga mempan kalo ditegur langsung). Agar saya ga nerusin cara mendidik dengan mengancam ini.

Puncaknya sih karna semalam, Dika keasikan main iPadnya suami. Padahal udah jam 10 malam. Akhirnya suami ambil iPadnya, trus nyuruh Dika tidur. Tiba-tiba Dika langsung nangis kejer. Sebelum dia keburu teriak-teriak (trus akhirnya kedengeran orang se-cluster), saya langsung suruh dia diem, trus saya bilang kalo Dika ga mau diem dan ga mau tidur, mending papa sama mama tidur di kamar Dika, dan Dika tidur di kamar mama papa sendirian. Saya ulang-ulang terus sampai Dika dengerin. Eh tiba-tiba mukanya Dika sedih, trus langsung peluk saya dan nangis di dada saya. Huhuhuu..drama banget deh kejadiannya. Yang kayak gini nih yang suka bikin saya nyesel udah nyakitin hatinya.

Nah, pas sahur tadi, saya bilang sama suami klo saya kasian liat Dika semalam. Ga disangka jawaban suami panjang lebar, katanya seharusnya saya ga ngancem-ngancem Dika begitu. Kasian Dikanya nanti malah ketakutan, malah ngelemahin Dika. Jleb! Langsung brasa deh di hati jawabannya itu. Suami yang selama ini diem aja liat saya ngancem Dika, ternyata sebenarnya ga setuju. Mungkin dia nyari celah yang tepat kali ya untuk ngingetin saya.

Abis itu langsung deh saya mikir panjaaaangg dan menyesal bangetttt. Saya nyesel udah (lagi-lagi) nyakitin hati Dika, dan saya mikirin cara lain yang lebih efektif untuk gantiin teknik mengancam ini saat Dika lagi susah diatur.

Kuncinya sih, harus jauuuuuhhhh lebih sabar. Ya Allah…stok sabar seorang ibu tuh mesti unlimited kali ya. Karna kalo salah didik sedikiit aja, akibatnya bisa fatal untuk jangka panjang. Aduhhh..maafin mama ya Dika.. Mudah-mudahan bisa ketemu cara lain yang lebih baik untuk mendidik Dika.

(Abis itu langsung pelukin Dika, ciumin Dika, yang keliatan polos banget kalo lagi tidur, tapi yang diciumin malah menggerung marah karna tidurnya diganggu, hihihi)

Hal kedua, tentang sholat malam. Tiap sebelum sahur di bulan Ramadhan. Suami sering sholat malam, begitu pun dengan saya (walopun masih suka jarang-jarang karna mata berraattt banget dibuka, hhe). Dan sejak kami nikah 3 tahun yang lalu, saya tuh bingung (plus penasaran), suami kok klo sholat malam bisa berkali-kali ya sholatnya. Itu sholat apa aja? Karna klo saya sendiri cuma 2 kali sholat, yang pertama tahajud 2 rakaat, dan yang kedua witir 3 rakaat. Akhirnya setelah 3 tahun penasaran dan ga berani nanya, sahur tadi saya beraniin diri buat nanya.

Knapa mesti ga berani ya? Khan suami sendiri. Humm..jujur klo urusan ibadah pribadi saya agak segan nanya-nanya ke suami saya. Takut berkesan kepo banget. Itu khan hubungan pribadi suami dengan Allah Swt.

Saya : Tadi tuh kamu sholat apa aja sih? Kok banyak banget. Sama witir juga ya? Khan kata ustad semalam witirnya ga usah lagi ya klo udah witir abis tarawih.
Suami : Sholat hajat, sholat tobat, sholat tahajud. (Singkat, padat, jelas inih jawabannya)
Saya : (langsung diem, ga berani nanya apa-apa lagi, dan langsung berasa jleb di hati)

Ya Allah…ternyata selain sholat tahajud, suami juga sholat tobat dan sholat hajat di bulan Ramadhan. Sempat agak terlintas pikiran “ih kok suami ga bilang-bilang saya sih kalau sebelum tahajud sebaiknya sholat tobat juga“. Tapi lagi-lagi saya ngingetin diri bahwa ini urusan suami dengan Allah Swt.

Uhmm..tapi sebagai imam saya, seharusnya dia berbagi juga ya sama saya, apa yang sebaiknya dilakukan. Istilahnya, kalau mau cari pahala dan ampunan sebanyak-banyaknya, harusnya ajak-ajak istri juga dong, jangan cuma buat diri sendiri aja. Hehe, saya ga bermaksud menghakimi suami ya disini. Toh dalam beberapa hal tentang Islam, dia masih suka sharing kok sama saya. Saya sendiri ga ngerti baiknya gimana, ibadah buat pribadi aja, atau mesti ajak istri juga.

Apapun itu alasannya, dari hasil jawaban suami yang singkat, jelas, padat tadi bikin saya ngerasa ngenes. Saya jadi berdialog dengan diri sendiri.

“Tuh Dian liat suamimu, dia yang sehari-harinya amal ibadahnya jauuuhhhh lebih banyak dari kamu aja masih sholat tobat tiap malam. Masa kamu yang dosanya jauuuuhhhh lebih banyak malah ga sholat tobat.

Huhuhuuu…langsung galau saya. Kalo inget akhirat tuh rasanya merinding. Antara mimpi dengan kenyataan. Haduh Ya Allah.. Makasih atas petunjuknya, Ya Allah.. Semoga ibadah saya jadi makin rajin, dan yang paling penting semua dosa-dosa saya terdahulu bisa terampuni. Karna dosa saya banyak banget, besar banget, bisa nangis semalaman deh klo diinget-inget😦

Semoga api neraka ga berani nyentuh saya. Semoga surga membuka pintunya lebar-lebar untuk saya. Semoga saya, suami saya, anak saya, orang tua saya, adik saya bisa selamat dunia dan akhirat.

Dan semoga besok malam dan seterusnya mata saya ga berat lagi ya untuk bangun sholat malam🙂

2 thoughts on “Bukan Manusia Sempurna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s